14 November 2020

Da Edi, 43 Tahun Lakoni Usaha Bakso Keliling


PADANGPANJANG, (GemaMedianet.com)  Gusnedi atau yang biasa akrab dipanggil Da Edi, pria pekerja keras yang telah berumur 63 tahun ini, masih semangat untuk mendorong gerobak baksonya mencari penghidupan. 


Da Edi telah berjualan bakso dari tahun 1977 sampai sekarang, tak kurang 43 tahun lamanya ia menekuni usaha kuliner ini.

Pada awalnya Da Edi hanya berjualan tahu dan mie yang diberi kuah saja, tidak pakai bakso. Hal itu dikarenakan, pada saat itu belum ada orang yang memiliki mesin untuk menggiling daging untuk membuat bakso. 

Pada tahun 1983 sudah ada orang yang memiliki mesin untuk menggiling daging, dan pada saat itulah da Edi mulai menambahkan Bakso untuk menu dagangannya.   

Da Edi mulai mempersiapkan dagangannya dari Subuh hari, berdua dengan istrinya sampai jam 10 pagi. Pada pukul 10 pagi, Da Edi mulai mendorong gerobaknya dan berjualan di depan SDN Komplek Teladan. 

Dan saat siang hari, Da Edi mulai berkeliling di pasar dan sekitarnya jika dagangannya belum habis terjual. Sore harinya tempat terakhir Da Edi berjualan yaitu di Jembes sebelum pulang ke rumah.

Kebanyakan yang menjadi pelanggan dari bakso Da Edi adalah pelajar, karena harganya cukup terjangkau di kantong pelajar. Selain itu yang manjadi daya tarik orang membeli bakso Da Edi yaitu “Burger”. 

Burger yang dijual Da Edi bukan seperti burger pada umumnya, karena burger Da Edi tersebut terbuat dari tahu goreng yang dipotong melintang lalu diisi dengan bakso dan sedikit mie.

"Istilah burger ini diberikan oleh para pelajar yang sering membeli bakso saya,” ungkap Da Edi. 

Adapun harga dari “Burger” tersebut cuma Rp.1000,- saja. Sedangkan harga bakso per mangkoknya hanya Rp.10.000,-.

Semangat Da Edi tidak pudar sejak dahulu, karena motivasinya berjualan untuk menyekolahkan anak-anaknya untuk jadi sukses. Semua perjuangan dan rasa lelah Da Edi terbayar sudah, karena kelima orang anaknya telah mejadi lulusan sarjana dan sudah memiliki pekerjaan masing-masing. 

Waktu ditanya “Kapan akan berhenti berjualan Da Edi?” Da Edi menjawab menjawab, ”Selagi badan saya masih sanggup untuk mendorong gerobak, saya masih akan tetap berjualan bakso.” (Dinul/Endi)

0 komentar:

Post a Comment

Advertisement

loading...


eqmap

Iklan

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN IKW RI

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Ekonomi Bisnis

IKLAN

Terkini

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER

INFO GEMPA

KARIR