30 November 2019

Wagub Nasrul Abit Bawa Bantuan Rp.635 Juta Ke Solok Selatan


SOLSEL, (GemaMedianet.com— Wakil Gubernur Sumatera Barat (Wagub Sumbar) Nasrul Abit meninjau langsung lokasi bencana longsor di Nagari Pakan Rabaa Timur, Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh (KPGD), Solsel, Jumat (29/11/2019).

Dalam kesempatan tersebut Wagub Sumbar menyerahkan bantuan dengan total Rp.635 Juta dengan rincian berupa uang sebesar Rp.350 dari Pemprov Sumbar, Uang sebesar Rp.194 juta dari Kementerian Sosial dan bantuan lain berupa rendang senilai Rp.35 juta, beras 26 ton, supermi 50 dus dan paket BPBD senilai Rp.25 juta. 

Nasrul Abit menyebutkan, pasca bencana longsor yang menimpa masyarakat Nagari Pakan Rabaa Timur, kesehatan dan makanan masyarakat yang terdampak bencana harus disiapkan.

“Tentu pasca bencana bagaimana tempat tinggal mereka yang permanen bagai mana usaha ekonomi mereka kita akan rapat di kantor camat langkah yang akan dilakukan bupati,” tuturnya kepada wartawan.

Disamping itu, lanjutnya, upaya mencari bantuan dana dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) atau Kementeria PU harus terus diupayakan untuk memperbaiki sarana dan prasarana yang rusak akibat longsor.

Ia juga menyebutkan, saat kunjungannya tersebut, masyarakat mengeluhkan sawah dan ladangnya yang tidak lagi bisa dimanfaatkan akibat longsor.

“Masyarakat meminta sawah mereka yang tertibun dikembalikan, sehingga mereka bisa kemballi ke sawah karena itu satu satunya mata pencarian mereka,” tuturnya.

Ia menambahkan, upaya relokasi masyarakat ke arah yang aman perlu negosiasi dengan masyarakat, meski lahan untuk relokasi sudah disediakan oleh nagari.

“Semoga masyarakat mau kita relokasi tetapi ekonominya tetap di sini, mudah-mudahan semua mau direlokasi,” ungkapnya.

Terkait penanganan banjir, Wagub menilai langkah-langkah yang diambil pemkab bersama pihak terkait sudah cukup bagus. Ia juga sudah menanyakan langsung kepada pengungsi. 

"Tadi sudah kita cek di posko pengungsi. Penanganan sudah cukup bagus," jelasnya

Menyinggung penyebab banjir bandang, ia mengatakan, longsor disebabkan karena tebing curam dan curah hujan besar ditambah kontur tanah yang labil.

Wagub menyebutkan, jika ada kerusakan lingkungan akibat pertambangan ilegal, pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan razia. “Kalau memang kewenangan provinsi kita lakukan razia, tim kita turunkan di sini, akan kita tindak,” tegasnya.

Senada, Bupati Solsel Muzni Zakaria menyebutkan, pemerintah daerah ingin tidak ada lagi tambang ilegal di Solsel, “Kita ingin legal, masyarakat nyaman menambang dan lingkungan pasti terjaga,” cetusnya.

Ia menyebutkan, pemerintah daerah juga telah meminta ke pemerintah pusat agar perusahaan yang sudah memenuhi persyaratan agar izinnya diselesaikan.

Ia juga menyampaikan terima kasih kepada Pihak pemprov dan pihak lainnya yang telah ikut serta membantu korban bencana banjir

"Terima kasih pak Wagub, rekan rekan kepolisian, TNI, para relawan, dan pihak-pihak yang telah membantu meringankan beban korban banjir," tukasnya. (Humas)

0 komentar:

Post a Comment

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

Florikultura Indonesia 2019 dan Pedatani

Ekonomi Bisnis

IKLAN

IKLAN

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER