02 June 2021

Sutardji Calzoum Bachri Ternyata Sudah Lama Disuarakan Terima Nobel Sastra, Biografinya Segera Diluncurkan




PEKANBARU, (GemaMedianet.comPria kelahiran Rengat, 24 Juni 1941 ini sudah sejak lama dikenal sebagai peletak perkembangan baru sastra di Indonesia, bahkan di dunia barat. 

Oleh karena itu usulan pemberian Nobel Sastra untuk Presiden Penyair Indonesia, Sutardji Calzoum Bachri (SCB), ternyata sudah sejak lama disuarakan berbagai kalangan sastrawan, baik Indonesia maupun mancanegara.

"Dan secara kebetulan di dalam buku bertajuk "Presiden Penyair Sutardji Calzoum Bachri" ada menyinggung hadiah nobel sastra untuk SCB tersebut," kata Wartawan Sastrawan Taufik Ikram Jamil yang juga penulis buku biografi SCB tersebut kepada media di Pekanbaru, Rabu (2/6/2021).

Menurut Taufik, dukungan untuk pemberian hadiah nobel sastra tersebut diantaranya datang dari Ketua Gabungan Penulis Nasional (Gapena) Malaysia Prof Dr Zainal Abidin Borhan, Guru Besar Sastra Universitas Negeri Malang Prof Dr Djoko Saryono, dan Asosiasi Tradisi Lisan Al Azhar.

"Pakar lain, misalnya dari Brunei, Singapura, Korsel, dan dari Indonesia sendiri menunjukkan keunggulan SCB dari penyair lain serumpun," papar Taufik.

Begitu juga dengan sarjana sastra dari Universitas Leiden yang menetap di Belanda Dr Will Derks, juga membayangkan hal itu. Dia malah meletakkan perkembangan baru sastra di Barat, sudah lama terjadi di Indonesia, dengan SCB sebagai penyair yang berada di depannya.

Tak heran bila SCB sendiri sejak lama mengatakan, bahwa dia dan generasinya bukan ahli waris kebudayaan dunia, tapi justru mewariskan kepada dunia.

"Sesungguhnya, Nobel Sastra untuk SCB seja dulu sudah dibicarakan. Sastrawan Leon Agusta semasa hidup, selalu mengumandangkan hal itu," kata Taufik Ikram Jamil lagi.

Demikian pula akhir-akhir ini oleh budayawan dan pengasuh pontren H.M. Nasruddin Ansoriy Ch.

"Bukankah ini semua modal untuk menggerakkannya, karena bagaimana pun nobel memerlukan pendekatan kultural," terang Taufik.

Tentu banyak hal yang lain lagi, termasuk cerita-cerita lucu dan sedih dalam hidup SCB. Juga alasan nobel utk SCB. 

Selanjutnya, kata Taufik, baca saja buku ini yang sudah bisa dipesan melalui kontak WA Adri (0811765992), Megat (081261334682), Salmah  (0813-7189-0115, Ade (+62 823 2915 4827), Ratna (085738446577), Kuni (08126849986).

Buku dihargai Rp250.000 yang mendapat diskon 15 persen kalau dipesan sebelum hari lahir SCB, 24 Juni, rek. BNI No. 1221776020 a.n Umi Kalsum. Buku setebal lebih dari 500 halaman dengan editor H Dheni Kurnia itu, dicetak hardcover doff embos dan spot uv.

"Rencananya dikirim dari Pekanbaru tanggal 18 Juni 2022. Insha Allah," kata Taufik. (r)

0 komentar:

Post a Comment

Advertisement

loading...


eqmap

POLDA SUMBAR

SUMATERA UTARA

KOMUNITAS

HUMANITY

KULINER

PARIWISATA

MANCANEGARA

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

IKLAN

IKLAN

Terkini

Ekonomi Bisnis

HISTORIA

Adv

FACEBOOK - TWEETER

IKLAN

INFO GEMPA

IKLAN

Artikel

KARIR