23 December 2020

Festival Dendang Pantun Melayu, Upaya Hidupkan Kebudayaan Lokal


MEDAN, (GemaMedianet.com) — Sumatera Utara (Sumut) merupakan provinsi yang kaya dengan keberagaman seni dan budaya. Jika tidak dirawat dan dilestarikan, ada kekhawatiran kesenian dan budaya lokal yang ada akan terkikis, semakin dilupakan dan perlahan menghilang.

Untuk itu, Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi sangat mengapresiasi digelarnya Seminar dan Festival Dendang Pantun Melayu yang diselenggarakan Pimpinan Wilayah Pemuda Muhammadiyah (PWPM) Sumut.   

"Saya sangat mengapresiasi Festival Dendang Pantun Melayu hari ini. Generasi muda harus menghidupkan kebudayaan-kebudayaan lokal yang ada,” ujar gubernur saat menghadiri Seminar dan Festival Dendang Pantun Melayu di Ballroom Hotel Grand Kanaya, Jalan Darussalam Medan, Minggu (20/12/2020). 

Edy mengenang masa kecilnya yang dekat dengan pantun. Katanya, pantun biasanya digunakan sebagai penyampai cerita, pesan dan nasihat. Ia menyayangkan tradisi pantun yang penuh makna ini sudah  mulai bergeser dan sudah dilupakan.

“Dalam masyarakat Melayu, pantun itu adalah salah satu bagian dari jati diri. Digunakan dalam berbagai kegiatan kebudayaan seperti merisik, meminang, adat perkawinan dan upacara-upacara lainnya. Mudah-mudahan dengan adanya acara hari ini, pantun kembali hidup di kalangan anak muda,” harapnya.

Wakil Ketua PWPM Sumut Mario Kasduri juga menyampaikan apresiasi yang sama atas terselenggaranya Seminar dan Festival Dendang Pantun Melayu. Menurut Mario, kegiatan hari ini patut dibanggakan lantaran diinisiasi sendiri oleh kaum muda yakni PWPM Sumut.

“Seni dan budaya dalam Muhammadiyah, sudah tertuang dalam 11 butir pedoman hidup islami warga Muhammadiyah. Salah satunya adalah kehidupan seni dan budaya. Pada musyawarah nasional majelis tarjih Muhammdiyah ke-22 Tahun 1995 menegaskan bahwasanya karya seni hukumnya mubah atau dibolehkan selama tidak menimbulkan kerusakan, bahaya, kedurhakaan dan terjauhkan dari Allah,” jelas Mario.

Untuk itu, lanjut Mario, diharapkan selain untuk melestarikan kebudayaan lokal, setiap warga Muhammadiyah juga menjadikan seni dan budaya sebagai sarana yang mampu lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Sebelumnya, Ketua PWPM Sumut Amrizal mengatakan kegiatan Seminar dan Festival Dendang Pantun Melayu merupakan bentuk kepedulian PWPM terhadap kondisi terkikisnya kebudayaan yang ada di Indonesia khususnya Sumut.

“Banyak kebudayaan terkikis dan semakin lama hilang. Selain itu, ada pula kecenderungan kalangan muda lebih mencintai budaya asing. Budaya lokal salah satunya pantun melayu semakin tidak diminati. Hari ini menjadi momentum untuk mengajak dan membangkitkan kembali kecintaan terhadap seni budaya lokal,” tutur Amrizal.

Festival Dendang Pantun Melayu diisi dengan lomba berbalas pantun dan pameran khas melayu seperti kuliner Melayu, pakaian khas Melayu dan lainnya. Selain itu dirangkai pula dengan seminar yang diisi oleh Abdullah Hilmi sebagai pembicara. 

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sumut Ria Telaumbanua dan Kepala UPT Taman Budaya Sumut Rachmat Hadi Saputra Harahap. (Humas Sumut) 

#Editor : Uki Ratlon 

0 komentar:

Post a Comment

Advertisement

loading...


eqmap

POLDA SUMBAR

SUMATERA UTARA

Iklan

KOMUNITAS

HUMANITY

KULINER

PARIWISATA

MANCANEGARA

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

50

50

pdam

pdam

Terkini

108

108

Ekonomi Bisnis

IKLAN

IKLAN

HISTORIA

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER

IKLAN

INFO GEMPA

IKLAN

Artikel

KARIR