08 November 2020

Wanita Keturunan Asia Pertama Jabat Wakil Presiden AS, Ini Sosok Kamala Harris


USA, 
(GemaMedianet.com) — Memiliki latar belakang dalam peradilan pidana dinilai dapat membantu pemerintahan Biden menangani masalah kesetaraan dan kepolisian rasial setelah negara itu dilanda protes tahun ini.

Dilansir dari Gulf News, Kamala Harris diharapkan menjadi penasihat utama dalam nominasi yudisial. Harris, yang ibu dan ayahnya masing-masing berimigrasi dari India dan Jamaika, mengarahkan pandangannya untuk menjadi wanita pertama presiden AS ketika dia bersaing dengan Biden dan lainnya untuk nominasi partai mereka pada tahun 2020.

Harris keluar dari perlombaan Desember lalu setelah kampanye yang dirugikan oleh pandangannya yang goyah tentang perawatan kesehatan dan keragu-raguan tentang merangkul masa lalunya sebagai jaksa.

Dia telah terbukti menjadi sosok yang berharga, menarik terutama bagi wanita, progresif dan pemilih kulit berwarna, semuanya penting bagi harapan pemilihan partai.

Harris yang mengembangkan jaringan penggalangan dana selama ada tawaran Senat dan Gedung Putih, telah berperan penting dalam meraup rekor jumlah uang di bulan-bulan penutupan kampanye.
Pemilihannya memicu ledakan kegembiraan di basis Demokrat dan di antara para donor partai.

"Harris selalu menjadi yang paling masuk akal sebagai pasangan calon untuk Biden karena dia memiliki kemampuan untuk membantunya menyatukan koalisi Demokrat lintas garis ras dan generasi dan mampu meningkatkan antusiasme basis," kata Joel Payne, ahli strategi Demokrat yang bekerja untuk Hillary Kampanye presiden Clinton 2016. (GN)

#Editor : Uki Ratlon

0 komentar:

Post a Comment

Advertisement

loading...


eqmap

Iklan

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN IKW RI

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Ekonomi Bisnis

IKLAN

Terkini

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER

INFO GEMPA

KARIR