30 August 2020

Optimisme ACT di Tengah Pandemi, Selamatkan Bangsa Dengan Wakaf


PADANG, (GemaMedianet.com— ACT menggelar Waqf Business Forum 2020 : Selamatkan Bangsa dengan Wakaf, Sabtu (29/8/2020).

Acara ini membahas seputar bagaimana wakaf dapat menopang suatu peradaban dan menjadi salah satu cara terbaik untuk membangkitkan perekonomian di tengah pandemi.

Selain dihadiri tokoh agama, Waqf Business Forum juga dihadiri para pelaku bisnis yang telah konsisten dalam berwakaf.

Lewat dana wakaf yang terkumpul saat ini, Global Wakaf – ACT membangun aset-aset yang bermanfaat untuk umat. Hal tersebut diungkapkan oleh Ahyudin selaku Presiden Global Islamic Philanthropy (GIP).

Ia mencontohkan melalui Lumbung Beras Wakaf (LBW), dana wakaf tersebut digunakan untuk membangun infrastruktur pertanian sedemikian rupa dan pembiayaan UMKM, sehingga hasilnya murni digunakan untuk membangun kembali perekonomian.

“Bencana begitu ramainya terjadi, namun saat ini bencana kemiskinan adalah bencana yang terbesar yang kita rasakan di tengah pandemi. Jihad akhir zaman adalah membebaskan umat dari kemiskinan. Dan kita tahu, bahwa pekerjaan membangun peradaban adalah tidak mudah. Sehingga, diperlukan energi dan dukungan yang besar,” ungkap Ahyudin dalam diskusi tersebut.

Dalam diskusi ini ditekankan pula terkait manfaat dan keutamaan wakaf sebagai amal ibadah yang tak terputus. Wakaf termasuk amal ibadah yang istimewa bagi kaum muslim. Hal ini karena pahala amalan wakaf bukan hanya dipetik ketika wakif masih hidup, namun juga tetap mengalir meskipun wakif telah meninggal dunia. Semakin banyak orang yang memanfaatkannya, maka semakin bertambah pula pahalanya.

Dalam forum ini, juga dibahas bagaimana Sulaiman Al Rajhi, salah satu orang terkaya di dunia, pendiri Bank Syariah terbesar di dunia yang mewakafkan seluruh hartanya sebagai bentuk kecintaannya kepada Allah dan tujuannya ingin menggerakan peradaban Islam. Ia menjadi contoh konglomerat dunia yang terus berjuang memperbesar kekuatan umat dari sisi ekonomi. Semangat kedermawanan inilah yang ingin terus digaungkan di Indonesia.

“Kami ingin sekali wakaf menjadi gerakan besar, tidak hanya di nasional tetapi juga internasional. Supaya gerakan wakaf menjadi masif di Indonesia, kita angkat objek wakaf yang paling strategis, yaitu wakaf tunai. Karena nominal dan waktunya fleksibel, tidak eksklusif. Wakaf tunai tidak hanya dapat dilakukan oleh orang yang banyak hartanya, tetapi siapa saja. Jika kita pahami manfaatnya, wakaf adalah ladang amal terbesar kita bahkan hingga kita meninggal,” tambah Ahyudin.

Gerakan wakaf tunai pun menjadi salah satu jawaban dari persoalan kemiskinan paling relevan saat ini. Hal itu karena permasalahan kemiskinan tidak dapat diatasi jika umat tidak memiliki kekuatan ekonomi dan modal. Bila ditelisik lebih jauh, Islam telah menjadi bekal untuk menjawab persoalan-persoalan saat ini, salah satunya pemanfaatan wakaf untuk kebangkitan ekonomi.

Presiden ACT Ibnu Khajar memperkuat narasi tersebut bahwa gemilangnya sebuah peradaban Islam dimulai dari Rasulullah dan para sahabat-sahabatnya yang selalu memisahkan hartanya untuk umat.

“Momentum pandemi saat ini adalah momentum kita untuk semangat, membangun kembali peradaban, bangkit kembali. Mari bayangkan bila semakin banyak orang berwakaf, maka akan ada perputaran uang yang besar juga, pahala berlipat-lipat akan tersebar di seluruh penjuru dan elemen bangsa,” jelas Ibnu secara optimis.

Ibnu menambahkan, melalui wakaf, masyarakat dapat berkolaborasi baik dalam skala kecil seperti tidak hanya melalui wakaf tunai, namun juga wakaf saham. Nantinya aset-aset yang berkembang kemudian akan diberikan lagi kepada masyarakat yang membutuhkan.

Hingga saat ini, program-program wakaf yang digulirkan Global Wakaf - ACT fokus pada pemberdayaan UMKM. Harapannya, aliran dana wakaf yang terhimpun menjadi cara mempercepat bangkitnya UMKM yang menjadi salah satu penyokong utama perekonomian bangsa.

Ustadz Ahmad Faris BQ yang turut hadir meramaikan diskusi tersebut, juga menjelaskan bahwa di zaman Rasulullah ekonomi menjadi fokus utama ketika akan membangun peradaban Islam.

Ia menyampaikan bahwa sekitar 93 persen perjuangan Rasulullah berfokus pada membangun ekonomi yang berkeadilan, membangun perpolitikan yang bermartabat, menjaga hak asasi manusia, dan menegakkan keadilan hukum. Rasulullah menumbuhkan semangat berwakaf tidak hanya di kalangan sahabat namun seluruh umat Islam pada masa itu.

“Jadi, sudah saatnyalah kita juga mengikuti apa yang paling diperjuangkan Rasulullah yaitu membangun peradaban ekonomi umat. Wakaf bergerak dalam bidang ekonomi. Karena ada faktor nazir dan institusi professional untuk mengelola keuangan,” imbuh Ustadz Faris.

Di luar esensi kebangkitan ekonomi, ia juga menambahkan bahwa kualitas agama seseorang juga dilihat dari cara ia berperilaku terhadap anak yatim dan orang miskin. 

“Maka celakalah orang yang salat, tetapi menghardik anak yatim, dan tidak mendorong memberi makan orang miskin. Seperti yang terkandung dalam surat Al-Ma’un,” tutupnya.

Global Wakaf - ACT memberi solusi untuk kita semua yang ingin sama-sama menyelamatkan bangsa. Wakaf yang ditunaikan akan dioptimalkan dan disalurkan sebagai modal usaha untuk para petani, UMKM, dan berbagai usaha ultra mikro lainnya. Wakaf ini akan terus berputar dan produktif, dan digunakan untuk menyelamatkan para pelaku usaha dari riba. Tunaikan wakaf terbaikmu, di https://padang.indonesiadermawan.id/UsahaMikro

#Red : Uki Ratlon l ACT 

0 komentar:

Post a Comment

Iklan

Iklan

Iklan

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

IKLAN KPU

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Ekonomi Bisnis

IKLAN

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER