08 January 2021

Sumut Siap Lakukan Vaksinasi COVID-19, Setiap Titik Dua Tahap


MEDAN, 
(GemaMedianet.com
)  Sumatera Utara (Sumut) siap melakukan vaksinasi COVID-19 kepada para tenaga kesehatan mulai 14 Januari 2021. Diharapkan tidak ada penolakan, selain untuk keselamatan semua pihak, pelaksanaan vaksinasi juga sudah dipastikan aman.

Hal tersebut disampaikan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi usai mengikuti rapat penanganan COVID-19 dengan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) secara virtual di Rumah Dinas Gubernur, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41, Medan, Rabu (6/1/2021).

Menurut gubernur, secara regulasi tidak ada alasan masyarakat menolak, jika rakyat menolak berarti mengorbankan orang lain, tidak usah pakai sanksi, semua harus menyadari vaksin ini untuk keselamatan semuanya. Makanya vaksinasi diawali dari gubernur, sehingga COVID-19 ini selesai,” ujar Gubernur Edy Rahmayadi kepada wartawan.

Gubernur menyampaikan sebanyak 40.000 dosis vaksin sudah masuk Sumut. Vaksin tersebut diprioritaskan untuk 72.461 tenaga kesehatan.

Untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat, Gubernur siap divaksin pertama. Namun hingga saat ini, gubernur masih menunggu izin Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

“Khusus di tingkat nasional, Presiden yang pertama, kalau di daerah pasti gubernur, di kabupaten berarti bupati dan walikota, selanjutnya dilakukan kepada seluruh tenaga kesehatan,” kata Edy.

Kepada Presiden, Gubernur melaporkan kondisi penanganan COVID-19 di Sumut. Hingga 5 Januari 2021, kasus aktif mencapai 2.064, kasus Sembuh 15.836 atau 85,2 persen. Angka kesembuhan Sumut berada di atas rata-rata nasional, yakni 83 persen. Sementara itu total kasus konfirmasi mencapai 18.586.

“Kami berharap ini segera membaik, sedapat mungkin kami akan berbuat yang terbaik,” ujar gubernur.

Kepala Dinas Kesehatan Alwi Mujahit menyampaikan, Sumut sudah siap melakukan vaksinasi. Untuk cold storage sebagai tempat penyimpanan vaksin di kabupaten/kota, pihaknya sudah meninjau dan tidak menemukan masalah.

Begitu pula dengan tenaga yang melakukan vaksinasi, Alwi menyampaikan, sampai saat ini sudah ada 1500 tenaga yang siap bertugas. Selanjutnya pihaknya akan melatih 1.000 orang lagi untuk tenaga vaksinasi.

“Persiapan untuk vaksinasi, Alhamdulillah, tidak ada masalah,” kata Alwi.

Sementara itu, Presiden RI Joko Widodo menyampaikan, jumlah total vaksin hingga Januari sebesar 5.800.000 vaksin, Februari diharapkan 10.450.000, Maret berjumlah 13.300.000 vaksin harus terdistribusi dan bisa dilaksanakan vaksinasi di daerah.

“Makanya saya minta kesiapan kita dalam rangka vaksinasi agar dicek dan dikontrol para gubernur,” ujar presiden.

Jokowi juga mengharapkan yang pertama mengawali vaksinasi di tingkat provinsi adalah gubernur. Masyarakat juga diharapkan diberi pemahaman penuh mengenai vaksinasi. Kepala daerah juga diharapkan terus menggencarkan 3T (test, tracing dan treatment). Hal ini perlu dilakukan lantaran berdasarkan survei, motivasi masyarakat yang menjalankan protokol kesehatan masyarakat cenderung berkurang.

“Oleh sebab itu, saya minta kepada gubernur agar menggencarkan kembali masalah terkait kedisiplinan protokol kesehatan, karena surveinya memang disiplin protokol kesehatan menurun,” ujar presiden.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia Budi Gunadi mengatakan, logistik vaksinasi aman. Diharapkan, vaksinasi tidak dijalankan sekaligus. Hal tersebut dilakukan untuk mengantisipasi dampak seperti demam pada seluruh tenaga kesehatan. Maka diharapkan dilakukan sebanyak dua tahap.

“Tahapan vaksinasi di setiap titik jangan sekaligus seluruh tenaga kesehatan, tolong kepala daerah dilakukan di setiap titik dua tahap tidak sekaligus,” ujar Budi. (Humas Sumut)

#Editor : Uki Ratlon

0 komentar:

Post a Comment

Advertisement

loading...


eqmap

POLDA SUMBAR

SUMATERA UTARA

KOMUNITAS

HUMANITY

KULINER

PARIWISATA

MANCANEGARA

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN


TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views



Terkini





Ekonomi Bisnis



HISTORIA


IKLAN

IKLAN

Artikel



Adv

FACEBOOK - TWEETER

INFO GEMPA






KARIR