27 September 2020

Kemenkes Jamin Ketersediaan Obat Pasien COVID-19 di Semua Provinsi


JAKARTA, (GemaMedianet.com— Kementerian Kesehatan (Kemenkes) terus berupaya menjamin terpenuhinya kebutuhan obat untuk menghadapi Pandemi COVID-19.

Koordinasi intensif dengan Industri Farmasi terus dilakukan untuk memastikan terpenuhinya kebutuhan akan obat-obatan.

Sebagian besar obat tersebut telah diproduksi oleh industri farmasi nasional, dan bahan bakunya telah masuk ke Indonesia sejak awal April 2020.

Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Kementerian Kesehatan RI Dra. Engko Sosialine Magdalene, Apt, M.Biomed mengatakan, hingga kemarin obat-obatan telah didistribusikan ke 746 rumah sakit di 34 provinsi.

''Sampai dengan 21 September 2020, obat untuk penanganan COVID-19 sudah didistribusikan ke 34 dinkes provinsi dan 746 RS,'' katanya, Selasa lalu.

Diversifikasi Produk Kesehatan

Tak hanya obat-obatan, Kementerian Kesehatan membantu ketersediaan alat kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga untuk penanganan COVID-19. Diantaranya dengan memberikan izin edar bagi perusahaan alat kesehatan.

Pelaku usaha banyak yang melakukan diversifikasi menjadi produsen Masker, APD (Gown), Surgeons Gloves, Ventilator, Thermometer IR, Transport Culture Medium, Dacron Swab, Rapid Test Covid-19 dan Hand Sanitizer.

Terlihat peningkatan signifikan jumlah produsen dari Februari 2020 sampai dengan tanggal 21 September 2020.

Diantaranya Produsen Masker meningkat 707,69 persen dari semula 26 industri menjadi 210 industri. 

Kemudian, produsen APD (Gown) meningkat 4742,86 persen dari hanya 7 industri menjadi 339 industri. 

Produsen Surgeons Gloves meningkat 221,43 persen dari hanya 14 industri menjadi 45 industri. 

Produsen Rapid test Covid-19 meningkat 1700 persen dari tidak ada industri menjadi 17 industri. 

Produsen Ventilator meningkat 228,57 persen, dari hanya 7 industri menjadi 23 industri. 

Produsen Thermometer IR meningkat 600% persen, dari tidak ada industri menjadi 6 industri. 

Produsen Transport Culture Medium meningkat 800 persen dari tidak ada industri menjadi 8 industri. 

Produsen Dacron Swab meningkat 500 persen, dari tidak ada industri menjadi 5 industri. 

Produsen Hand Sanitizer meningkat 955,56 persen, dari semula ada 45 industri menjadi 475 industri. 

Terakhir, Industri Garment yang memproduksi APD sebanyak 103 Industri. 

''Kami mengharapkan dengan peningkatan jumlah produsen ini akan mampu mendukung ketersediaan Masker, APD (Gown), Surgeons Gloves, Ventilator, Thermometer IR, Transport Culture Medium, Dacron Swab, Rapid Test Covid-19 dan Hand Sanitizer di dalam negeri,'' ucap Dirjen Engko. (D2)

#Red : Uki Ratlon l BKPM Kemenkes Ri

0 komentar:

Post a Comment

Prakiraan Cuaca

Iklan

Iklan

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

RUANG IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Ekonomi Bisnis

IKLAN

Terkini

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER