07 Februari 2024

Bawaslu Pessel Adakan Rapat Koordinasi Penanganan Pelanggaran Masa Kampanye Pemilu Tahun 2024



PESSEL, (GemaMedianet.com) l Dalam rangka meningkatkan pemahaman terkait pencegahan dan penanganan pelanggaran sekaligus evaluasi Tahapan Masa Kampanye Pemilu Tahun 2024, Bawaslu Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel) mengadakan Rapat Koordinasi Penanganan Pelanggaran Masa Kampanye Pemilu Tahun 2024, di Saga Murni Hotel, Rabu (7/2 2024). 

Kegiatan tersebut dihadiri oleh ketua Bawaslu Pessel yang diwakili oleh Syauqi Fuadi, kasek Bawaslu, Polres Pessel, Dandim Pessel, Kejari Painan, Kasatpol PP dan Damkar, Kepala Kesbangpol Pessel, Ketua Panwaslu Kecamatan se Kabupaten Pessel. 

Acara tersebut dibuka oleh Anggota Bawaslu Pessel Syauqi Fuadi,  koordinator Divisi Pengangan Pelanggaran dan Data Informasi. Dan Sebagai narasumber, Joni Zulhendra, Warekt Universitas Tamsis, Beni Karisma serta undangan lainnya.

Dalam sambutannya Syauqi Fuadi menyampaikan permohonan maaf dari ketua Bawaslu Kabupaten Pessel, karena tidak bisa mengikuti acara tersebut disebabkan ada agenda lain,

"Sebelumnya kami menyampaikan permohonan maaf dari ketua, karena tidak bisa menghadiri dan membuka acara ini," katanya.

Kemudian dijelaskannya, bahwa kegiatan tersebut bertujuan meminimalkan potensi pelanggaran, meningkatkan pencegahan, dan Pengawasan, Sebab pelaksanaan kampanye telah dimulai sejak 28 November 2023, dan akan berakhir pada 10 Februari 2024.

Kampanye tinggal berberapa hari lagi, untuk itu perlu pengawasan terhadap pelanggan kampanye, sebab kampanye yang dilakukan oleh peserta Pemilu rawan pelanggaran.

"Kampanye yang dilakukan peserta pemilu seperti metode pertemuan terbatas, tatap muka, dan penyebaran alat peraga kampanye. Kegiatan tersebut diduga berpeluang akan memunculkan dugaan pelanggaran karena kampanye hanya dilakukan selama 75 hari," katanya.

Ia mengimbau, kepada jajaran Panwaslu, PKD, stakeholder, dan masyarakat untuk terus bersinergi dalam pengawasan deni menciptakan Pemilu Damai dan Bermartabat.

Meskipun sudah di ujung masa kampanye, katanya, pengawasan jangan sampai lalai dan tetap ditingkatkan, Beberapa bentuk pengawasan yang wajib ditingkatkan, salah satunya adalah pemilih yang tergolong atau masuk ke dalam pemilih tambahan

"Untuk pemilih yang masuk kedalam pemilihan tambahan, tentunya sesuai proses dan aturan, serta ketentuan perundangan berlaku, Ini perlu diawasi. Supaya, warga yang punya hak pilih dapat menyalurkannya haknya di Pemilu nanti," tutupnya.

(Don)

0 comments:

Posting Komentar

PRAKIRAAN CUACA

eqmap

SOLOK SELATAN


POLDA SUMBAR

Iklan

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

Iklan

Iklan

Terkini

Iklan

FACEBOOK - TWEETER

BUMN

REMAJA DAN PRESTASI


Iklan