23 Mei 2023

Darizal Basir Sosialisasi IV Pilar MPR RI Ke-IV Tahun 2023 di Masjid Nurul Ikhsan Nagari Punggasan



PESSEL, (GemaMedianet.com| H Darizal Basir menggelar Sosialisasi IV Pilar MPR RI ke-IV Tahun 2023 dan mengingatkan kembali kepada masyarakat tentang pemahaman dan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila serta UUD 1945.

Kegiatan tersebut berlangsung di Masjid Nurul Ikhsan, Nagari Punggasan Utara, Kecamatan Linggo Sari Baganti, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Selasa (23/5/2023).

Kegiatan itu dihadiri oleh H Darizal Basir yang didampingi oleh Tenaga Ahli (TA), Sekcam Linggo Sari Baganti  merupakan Pj Wali Nagari Punggasan Utara, Arpen Rosadi, tokoh masyarakat setempat, Ninik Mamak, Bundo Kandung, alim ulama serta pemuda dan pemudi setempat.

Darizal dalam kesempatan itu mengajak semua elemen seperti niniak mamak, tokoh masyarakat dan unsur nagari lainnya menyampaikan kepada masyarakat agar selalu menjaga persatuan dan kesatuan, menjauhkan konflik dan informasi-informasi menyesatkan atau belum tentu kebenarannya serta menjaga keutuhan NKRI.

"Untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan menjauhkan konflik serta gesekan yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa serta menghindari informasi-informasi yang menyesatkan," katanya. 

Apalagi sekarang ini ujarnya sudah memasuki tahun politik, dan tidak lama lagi akan dilaksanakan pemilihan umum anggota legislatif, presiden dan wakil presiden serta kepala daerah dan wakil kepala daerah, dimana semua elemen wajib menjaga situasi yang aman dan kondusif. Darizal menjelaskan, IV Pilar MPR RI terdiri dari Pancasila, Undang Undang Dasar 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Bhineka Tunggal Ika.

Menurutnya, keempat pilar mutlak diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, sehingga tercipta kondisi yang stabil, apalagi dengan situasi saat ini dimana berbagai informasi dengan mudah bisa diakses dan diterima oleh masyarakat. 

Dengan demikian keempat pilar MPR RI bisa dijadikan sebagai tameng dalam membendung informasi yang berpotensi menggerus nilai-nilai kebangsaan.

Lebih dari itu,  keempat pilar MPR RI juga mampu mengatasi berbagai konflik dan gesekan yang sedang maupun yang akan terjadi sehingga mampu diredam atau diselesaikan dengan baik.

"Sosialisasi juga dimaksudkan untuk mencegah berbagai konflik yang cenderung terjadi yang berpotensi memecah persatuan dan kesatuan bangsa," ujarnya.

Selain itu, Darizal juga mengingatkan para orang agar mengawasi anak-anak supaya tidak terjerumus  dalam paham radikalisme. Sebab, paham radikalisme ini sangat berbahaya dan bisa mengancam keutuhan NKRI.

Selain itu, anak-anak juga perlu diawasi dalam menggunakan teknologi melalui HP, karena mereka bisa saja mengakses hal-hal yang merusak mental dan moral serta bertentangan dengan nilai-nilai  agama. Sementara dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia, empat pilar dikenal menjadi titik tolak dan perkembangan bangsa Indonesia. Hal itu dicapai oleh para wakil bangsa Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 dengan mengumandangkan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan dilanjutkan dengan pengesahan UUD 1945 sebagai dasar negara. 

Pada hakikatnya, ideologi suatu bangsa memiliki ciri khas serta karakteristik masing–masing sesuai dengan sifat dan ciri khas bangsa itu sendiri.

"Pemahaman terhadap nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar negara harus selalu ditumbuh kembangkan dalam mewujudkan cita-cita masa depan Indonesia yang lebih baik menuju masyarakat yang sejahtera, adil, makmur serta menjadi negara yang berdaulat dan bermartabat," pungkasnya. 

(Don) 

0 comments:

Posting Komentar

PRAKIRAAN CUACA

eqmap

SOLOK SELATAN


POLDA SUMBAR

Iklan

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

Iklan

Iklan

Terkini

Iklan

FACEBOOK - TWEETER

BUMN

REMAJA DAN PRESTASI


Iklan