21 May 2019

Kunker Komisi IX DPR RI di Padang, Sosialisasikan Pangan Sehat Konsumsi Tanpa Bahan Pengawet


PADANG(GemaMedianet.com— Dalam rangka meninjau secara langsung terkait pengawasan peredaran makanan dan minuman di bulan Ramadan 1440 H, Anggota Komisi IX DPR RI melakukan kunjungan kerja (kunker) di Kota Padang.

Kunker Anggota Komisi IX DPR RI tersebut juga diikuti rombongan dari Kementerian Kesehatan, Badan POM RI, Kepala BBPOM Padang Drs. Martin Suhendri, Apt. M. Farm, pimpinan OPD terkait Pemprov Sumbar dan Pemko Padang serta unsur terkait lainnya.

Walikota Padang Mahyeldi dikesempatan itu menyambut baik dan berterima kasih atas kunker Anggota Komisi IX DPR RI di Kota Padang. Menurutnya, kunker ini begitu penting bagi Kota Padang khususnya, karena dalam rangka membahas sistem ketahanan pangan yang merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mewujudkan kesehatan masyarakat yang optimal. Sistem ini bertujuan untuk pemenuhan pangan bagi rumah tangga secara kualitas, maupun kuantitas, aman, merata dan terjangkau.

"Oleh karena itu, maka diperlukan pengawasan agar sistem ketahanan pangan senantiasa berjalan dengan baik. Hal ini sesuai Instruksi Presiden No.3 Tahun 2017 tentang Peningkatan efektivitas pengawasan obat dan makanan. Diantaranya pengawasan penggunaan bahan tambahan pangan, pangan kadaluarsa, rusak dan tanpa izin edar," ungkap Mahyeldi sewaktu menyampaikan sambutannya di hadapan rombongan tim kunker yang dipimpin Syuir Syam itu di Kantor BBPOM di Padang, Selasa (21/5/2019). 

Hal ini kata Mahyeldi, sebagai upaya proteksi terhadap masyarakat agar dapat mengkonsumsi pangan yang aman, bermutu dan bergizi. Sebagaimana Pemko Padang melalui OPD terkait telah berkoordinasi dengan BBPOM Padang terkait peningkatan pengawasan obat dan makanan.

"Pengawasan pangan selama Ramadan dan menjelang Idul Fitri memang harus dilakukan secara intensif, karena momen ini kerap kali dimanfaatkan oleh pelaku usaha yang tidak bertanggungjawab dan nekat menjual produk yang tidak memenuhi syarat keamanan dan mutunya," ujarnya. 

Sekaitan itu wako berharap, melalui kunker Komisi IX DPR RI ini dapat menghasilkan rekomendasi kepada berbagai mitra kerja untuk melakukan upaya-upaya yang diperlukan agar masyarakat dapat mengkonsumsi pangan yang aman, bermutu dan bergizi.

Mahyeldi pun juga mengusulkan beberapa hal kepada tim kunker Komisi IX DPR RI untuk dapat menyikapi beberapa kasus-kasus yang ada di Kota Padang. Seperti diantaranya sekaitan penyalahgunaan bahaya menghisap lem (ngelem) yang kerap dilakukan anak-anak dan remaja.

"Untuk itu perlu dikontrol tentang zat-zat yang terkandung dalam lem ini. Kita di Kota Padang sudah merancang Peraturan Daerah (Perda) terkait pembatasan peredarannya. Karena memang bahayanya begitu besar dan harus disikapi secara cepat dan tegas," ujarnya.

Selanjutnya kata wako lagi, hal lain yang perlu disikapi juga tentang kehalalan suatu vaksin yang kerap menjadi polemik di tengah masyarakat. 

"Komisi IX DPR RI bersama Kementerian Kesehatan dan pihak terkait lainnya, memang memiliki tupoksi untuk menjelaskan jaminan kehalalannya. Karena memang, keamanan dan kejelasan apa yang dikonsumsi dan apa yang dipakai itu harus jelas dari berbagai aspek," tandas wako.

Sementara, Syuir Syam selaku ketua tim kunker Komisi IX DPR RI menyebutkan, kunker dilakukan untuk memberikan informasi dan sosialisasi kepada masyarakat bagaimana makanan-makanan yang dikonsumsi itu sehat atau tidak dicampuri bahan pengawet dan pewarna yang merusak kesehatan.

"Oleh sebab itu kita perlu melakukan kunker ke berbagai daerah di Indonesia, dan hari ini di Kota Padang. Tadi kita sama-sama masuk ke Pasar Lubuk Buaya dan Alhamdulillah dari hasil pemeriksaan anggota BBPOM tidak ada menemukan pedagang yang menjual pangan dengan melanggar aturan," cetus anggota DPR RI dari Dapil Sumbar I tersebut. (David/rel)

0 komentar:

Post a Comment

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

IKLAN

IKLAN

Ekonomi Bisnis

IKLAN

IKLAN

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER