31 December 2016

Pemko Padang Panjang Giatkan Pengembangan Komoditi “Pedas”



PADANG PANJANG, (GemaMedianet.com)—Pasca ditetapkannya Kota Padang Panjang sebagai kawasan pengembangan cabai oleh Kementrian Pertanian sejak tahun 2014 silam, pemerintah setempat terus giat mengembangkan komoditi pedas tersebut.


Sebagai wujud keseriusannya, tahun ini Pemko Padang Panjang melalui Dinas Pertanian menyerahkan bantuan alat pendukung pertanian, yakni kultivator dan sarana produksi berupa pupuk serta pestisida kepada sejumlah kelompok tani di Kota itu.

Bantuan tersebut diserahkan secara langsung oleh Walikota Padang Panjang Hendri Arnis, didampingi oleh Kapolres Padang Panjang AKBP Cepi Noval, bertempat di Balai Benih ikan, Ekor Lubuk, Jumat (30/12/2016). Turut Hadir pada Acara tersebut, Kepala Dinas Pertanian Ade Devrita, Kasatpol PP Kota Padang Panjang Joni Aldo beserta pejabat lainnya.

Walikota Padang Panjang mengatakan, Dewasa ini cabai dimasukkan dalam kelompok komoditas pangan utama, karena ketersediaan harganya sangat berpengaruh pada inflasi dan perekonomian nasional. Produksi cabai tidak merata sepanjang tahun, dimana produksi berkurang di musim hujan yang menyebabkan harga tinggi dan produksi berlebihan di musim kering/ kemarau mengakibatkan harga jatuh.

Menurutnya, Penetapan kawasan cabai amat diperlukan untuk memudahkan upaya penumbuhan dan pengembangan kawasan cabai berbasis agribisnis mulai dari penyediaan sarana produksi, budidaya, pascapanen dan pemasaran serta kegiatan pendukungnya secara terpadu dan berkelanjutan.

“Tujuan kegiatan pengembangan kawasan cabai adalah meningkatkan produksi dan ketersediaan komoditas cabai merata sepanjang tahun, sehingga dapat mendorong peningkatan daya saing komoditas, wilayah serta kesejahteraan petani melalui penerapan Good AgriculutePractices (GAP) dan Standard Oprasional Prosedure (SOP),” katanya.

Total bantuan pengembangan cabai, dikatakan Walikota Hendri Arnis sudah mencapai 60 hektar sejak tahun 2014. Di tahun 2017, Kota Padang Panjang mendapat alokasi anggaran untuk pengembangan cabe lahan kering seluas 20 hektar. “ Tentunya dengan adanya bantuan ini, diharapkan semakin memantapkan peran para petani untuk mendukung pencapaian swasembada pangan khususnya komoditi Cabe, “ katanya.

Sementara, Kepala Pertanian Kota Padang Panjang Ade Devrita mengatakan di tahun 2016 ini bantuan untuk fasilitas kegiataan pengembangan kawasan aneka cabai pada petani terdiri dari bantuan pupuk organik, pupuk anorganik, bahan pengendali OPT dan enam unit alat pengolah tanah (Cultivator) dengan total Rp. 280.000.000,-

Terdapat 10 Kelompok yang mendapatkan bantuan, namun untuk alat pengolahan tanah (Cultivator) disebutkan Ade Devrita dibagikan kepada enam Kelompok yakni, Jaya bersama, Usaha Sepakat II, Sawah Sapuluah, Guguak Lado, Semoga Sukses dan Kelompok Sepakat Timur.

“Penetapan kelompok didasarkan pada luas lahan, hal ini disebabkan keterbatasan dana bantuan yang baru dapat untuk memfasilitasi 6 unit saja”, katanya. (Marah/Humas)

0 comments:

Post a Comment

SEMSI

SEMSI

Galeri Iklan

Statistic Views

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN
** Group Media Sumbar **

FACEBOOK - TWEETER

Google+ Badge