31 March 2019

Gerakan Kembali Ke Meja Makan BKKBN, Sejalan Dengan Program 18-21


PADANG(GemaMedianet.com Sejak tahun 2011 Indonesia telah memasuki industri 4.0 yang ditandai dengan meningkatkannya konektivitas, interaksi, batas antara manusia, mesin dan sumber daya manusia yang konvergen melalui teknologi informasi dan komunikasi.

Sejalan dengan itu, guna menghadapi puncak bonus demografi tahun 2030 dibutuhkan ketersediaan usia produktif melalui peningkatan kualitas penduduk dan penguatan keluarga. 

Ini akan menjadi tantangan keluarga khususnya orangtua dan anak. Karena ketergantungan teknologi di zaman sekarang bisa berdampak buruk jika tidak diberikan pengawasan.

Menyikapi hal itu, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menggelar talk show dengan tema ‘Gerakan Makan Bersama Kembali Kemeja Makan’ di Pelataran Parkir GOR Haji Agus Salim Padang, Minggu (31/3/2019) pagi.

Adapun narasumber di acara tersebut, Deputi Bidang Pembudayaan Olahraga Kemenpora RI Dr.Raden Isnanta, M.Pd, Deputi Bidang Keluarga Sejahtera & Perberdayaan Keluarga BKKBN Dr.dr.M. Yani M.Kes Pkk, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan & Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Sumatera Barat Drs. Besri Rahmad, MM dan Walikota Padang Mahyeldi Ansyarullah.

Walikota Padang Mahyeldi menjadi pembicara pertama pada kesempatan tersebut. Ia menyampaikan program 18-21. Dalam paparannya, program 18-21 bertujuan untuk melakukan pembinaan terhadap keluarga dalam rangka meningkatkan hubungan antara orangtua dan anak. 

“Mulai pukul 18.00 WIB hingga 21.00 WIB semua tevisi, gadget dimatikan. Kemudian pergi ke surau untuk shalat dan mengaji. Selesai shalat isya dilanjutkan dengan membantu anak-anak dalam mengerjakan tugas sekolah, sekaligus juga mengajak anak untuk bercerita,” terangnya. 

Mahyeldi menjelaskan, program 18-21 juga disiapkan untuk menghadapi puncak bonus demografi pada tahun 2030. Keterlibatan keluarga dan anggota keluarga sangat diharapkan untuk menciptakan generasi yang produktif sehingga bonus demografis itu dapat diraih.

“Proram yang baru dicanangkan oleh BKKBN tadi sangat sesuai dengan kita di Kota Padang yang menetapkan program 18-21,” ungkap Mahyeldi.

Sejalan dengan itu, Deputi Bidang Keluarga Sejahtera & Perberdayaan Keluarga BKKBN Dr.dr.M. Yani, M.Kes Pkk  dengan tema ‘Kembali Ke Meja Makan’ menyampaikan, setiap orang tua memiliki tanggung jawab untuk mendidik anaknya karena fungsi keluarga adalal menyampaikan pendidikan tentang agama, kejujuran, kasih sayang, social dan budaya.

”Di meja makan itulah, segala hal dapat dilakukan. Dimulai dari membangun keharmonisan di dalam rumah tangga, keharmonisan dengan anak dan keharmonisan dalam keluarga,” imbuhnya.

Senada dengan itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan & Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Sumatera Barat Drs. Besri Rahmad, MM, menjelaskan, melalui pembangunan ketahanan keluarga dapat mewujudkan kehidupan berbangsa yang lebih baik serta dapat melahirkan generasi bangsa yang lebih matang dan berkualitas.

Ia menambahkan, Pemerintah Provinsi Sumatera Barat telah mengeluarkan Peraturan Daerah Nomor 17 Tahun 2018 tentang penyelenggaraan pembangunan ketahanan keluarga.

“Melalui perda ini kita berharap bahwa ada penekanan untuk menciptakan masyarakat yang cerdas melalui ketahanan keluarga dapat terlaksana. Stating poin terletak pada keluarga yang dapat menciptakan peradaban yang kuat,” jelasnya.

Deputi Pembudayaan Olahraga Kemenpora RI Dr. Raden Isnanta, M. Pd menyampaikan tentang ‘penguatan keluarga’. Ia mengatakan, penguatan keluarga dapat dibangun melalui olahraga. Menjadikan olahraga sebagai gaya hidup dapat meningkatkan keakaraban di dalam keluarga.

“Kita lihat, betapa banyak orangtua dan anak yang hadir pada acara Gowes Nusantara 2019 ini. Membuktikan dapat membangun dan mempererat hubungan keluarga,” tuturnya.

Ia berharap, setiap orangtua untuk terus melakukan penguatan terhadap keluarga melalui olahraga. “Pilihlah olahraga yang sesuai dan jadikan sebagai penguat hubungan kekeluargaan,” jelasnya.

Pada penutupan diskusi, Walikota Padang Mahyeldi akan memberikan reword berupa umroh untuk tiga keluarga terbaik di Kota Padang (Ayah Ibu dan dua orang anak) dan keluarga di tingkatkan Kecamatan akan mendapatkan uang sebesar  Rp.3.000.000 bagi yang terpilih jika menerapkan ‘Gerakan Makan Bersama Kembali Ke Meja Makan’ dan Gowes Nusantara 2019. (rel) 

0 komentar:

Post a Comment

TwitterFacebookGoogle PlusInstagramRSS FeedEmail

Statistic Views

IKLAN

IKLAN

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER