25 November 2017

Kiprah Marshall, “Petualang Jalan Raya” Asal Sumbar di Kancah Internasional



PADANG, (GemaMedianet.com) Ini memang sebuah balapan yang menguras tenaga, kekuatan kaki dan fisik harus menjadi poin utama. Bukan berarti, harus balapan dengan sebuah alat yang disebut mesin. Tapi ini, tentang sebuah balapan sepeda yang dikayuh.

Berpacu pun bukan di tempat merupakan sebuah sirkuit ataupun trek yang disediakan khusus untuk sebuah balapan. Namun, balapan ini berada di jalan umum, dengan berbagai kondisi jalan, menikung, tanjakan, turunan, dan bahkan dengan lebar badan jalan yang sempit, menjadi tantangan tersendiri untuk menaklukan setiap rute perjalanan.

Balapan sepeda di jalan umum, bukanlah perkara mudah. Untuk memastikan bahwa jalan yang dilalui harus aman, aman agar tahu ada tikungan tajam, aman ada turunan, dan aman dari kondisi jalan yang terkadang perlu untuk mengurangi kecepatan.

Peran yang memastikan aman bagi pembalap sepeda itu ialah Marshall (pengawal). Menjadi marshall pada iven balap sepeda, bukanlah hal mudah. Karena para marshall harus melajukan kendaraan sepeda motornya dengan kecepatan di atas 100 kilometer per jam.

Berbicara tentang marshall, Suandi Arizona, yang merupakan Pilot marshall sudah cukup banyak mengikuti berbagai kegiatan balap sepeda, berbagi cerita tentang pengalamannya selama menjadi marshall. Baginya, menjadi marshall pada event balap sepeda yang bersifat tour, sudah cukup lama ia jalani.

Terhitung sejak tahun 2010, merupakan pertama kali dirinya menjadi pilot Marshall pada event balap sepeda Tour de Jakarta-Bali. Ketika itu, hal yang ia rasakan ialah kepuasaan tentang perjalanan dan kepuasaan keindahan alam Indonesia.

Menurutnya, menjadi pilot marshall ialah kesempatan untuk mengenali Indonesia secara gratis, dan mendapat menjalin persaudaraan lebih banyak lagi.

Kesempatan itu didapatkannya, karena dinilai memiliki pengalaman dalam touring dengan motor gede, yang berlatar belakang sebagai anak club motor Thunder Padang Club, merupakan jalan baginya terpilih untuk menjadi pilot marshall.

“Saya dari Thunder Padang Club, jadi dulu itu ada kenalan dengan teman-teman Thunder Jakarta Club, dan mereka mengajak saya. Setelah saya dapat penjelasan terkait menjadi pilot marshall, saya pun tertarik,” katanya, Jumat (24/11/2017).

Menjadi pilot marshall pada intinya ialah sebuah tugas yang cukup bersiko. Kecelakaan dengan kondisi luka-luka atau bahkan patah tulang, adalah resiko yang tidak bisa dihindari. Namun, persoalan itu terpulang kepada pengalaman sang pilot dalam memahami medan jalan dan pengalaman dalam turing.

Jika berbicara penat atau lelah dalam perjalananan yang mencapai ratusan kilometer, bagi pilot marshall sudah menjadi hal yang biasa. Apalagi soal hujan ataupun panasnya terik matahari yang menemani sepanjang rute perjalanan, sudah menjadi makanan para pilot marshall.

“Dulu ada teman yang ikut Marshall, sempat meninggal dunia akibat kecelakaan saat mengiringi para pebalap sepeda. Ketika itu, jujur rasa takut mulai datang,” jelas pria yang bekerja sebagai Tim Emergency BPBD Padang Panjang itu.

Bagi Suandi, menjadi pilot marshall ialah kesempatan pelepas hobi touring dan kesempatan mengenali indahnya Indonesia. Apalagi, setelah sekian kali mengikuti iven balap sepeda internasional, seperti Tour de Jakarta – Bali, Tour de Celebes, Tour de Flores, dan Tour de Singkarak. Membuat Suandi, merasakan hidup sebagai petualang jalan raya, dengan alam yang Indonesia.

Sensasi itu lah, yang membuat dirinya memilih untuk ikut sebagai pilot marshall. Mengenali Indonesia dengan menjadi marshall, antara hobi dan kepuasaan diri menikmati alam nan indah ini.

Selain Suandi, pilot marshall asal Padang, Nofian Reza atau akrab disapa Mak Jo juga memiliki pengalaman yang bisa memberikan inspirasi bagi kalangan para suami, dalam hal mencari nafkah keluarga.

Bercerita menjadi pilot marshall, sudah dijalaninya sejak 2010, yang merupakan tahun kedua diselenggarakannya Tour de Singkarak. Ketika itu, mengingat pertama kali menjadi pilot, ia sering mendapat teguran dari panitia penyelenggara, karena ada beberapa hal yang dinilai membahayakan para pebalap saat membonceng awak media dalam pengambilan gambar.

“Saya dari Thunder Padang Club juga, sama dengan Suandi. Keseharian saya menjalani usaha warung bersama istri. Alasan memilih menjadi pilot marshall, selain untuk menjajal alam yang ada di Sumatera Barat, menjadi pilot marshall juga mencari sedikit rezeki,” ucapnya.

Menjalani usaha warung, dan menghidupi istri dan dua orang anaknya, Mak Jo merasa butuh mencari rezeki tambahan. Untuk itu, momen event balap sepeda Tour de Singkarak yang digelar satu kali dalam setahun, merupakan momen yang paling ditunggu.

Mak Jo sendiri, sempat absen mengikuti Tour de Singkarak, seperti pada 2009, 2012, dan 2016. Hal itu dikarenakan ia tidak mendapat panggilan untuk menjadi pilot marshall. Kendati merasa berharap menjadi pilot marshall, dan tidak mendapat panggillan, Mak Jo tidak merasa sedih, karena baginya belum rezeki pada tahun tersebut.

“Usaha bersama keluarga yang diutamakan, kalau yang pilot marshall, merupakan rezeki tahunan,” katanya.

Kini, pada Tour de Singkarak 2017, Suandi bersama Mak Jo dan teman teman lainnya mendapatkan kesempatan ikut terlibat pada event balap sepeda internasional tersebut. Hingga etape kemarin VI, ada 40 pilot marshall yang berpartisipasi untuk mengikuti Tour de Singkarak. (pr/em)

0 comments:

Post a Comment

SEMSI

SEMSI

Galeri Iklan

Statistic Views

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN
** Group Media Sumbar **

FACEBOOK - TWEETER

Google+ Badge