Saturday, October 7, 2017

Direktur Sejarah : Generasi Millenial Mesti Paham dan Bangga Dengan Batik


Penampilan busana Batik Indonesia di Pusat Budaya Internasional Caravan Serai dalam rangkaian acara Lokakarya dan Pagelaran Busana Batik di Tashkent, Uzbekistan, Mei 2017 (Ist)
JAKARTA, (GemaMedianet.com) Sejak Kerajaan Mataram kuno, batik sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat khususnya Jawa. Batik terus berkembang hingga masa kolonial.

“Hari Batik Nasional diperingati setiap 2 Oktober. Usai ditetapkan UNESCO 2 Oktober 2009 sebagai warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan non bendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity),” ujar Triana Wulandari, Direktur Sejarah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, Selasa (3/10/2017).

Bahkan, batik sudah dikenal oleh bangsa-bangsa lain di dunia sejak lama, misanya di Belanda, Prancis dan India. Mereka telah mengagumi akan segala keunikan batik.

“Ternyata sejarah telah mencatat, bahwa sejak abad 18 sudah digelar pameran-pameran batik di berbagai negara lain di dunia,” katanya.

Saat ini, batik semakin eksis dan diterima dengan baik oleh warga dunia baik corak maupun fungsinya. Ketika R. Tagore berkunjung ke Jawa pada 1927, dia sangat kagum dengan proses pembuatan batik.

“Kekaguman R. Tagore diwujudkan dengan mengirim pelajar India untuk belajar membatik. Kemarin, ketika digelar seminar ternyata pelajar santiniketan India banyak yang pandai membatik hanya motif berbeda di kain sari-nya India,” ucapnya.

Selain itu, batik telah menjadi identitas bangsa yang wajib dilestarikan dan dijaga oleh seluruh generasi muda. Salah satunya, dengan terus memahami sejarah batik.

“Dengan memahami sejarah batik, generasi muda akan berekspresi melalui berbagai karya yang bisa membanggakan dan mengharumkan bangsa,” tandasnya.

Rentang sejarah panjang batik sudah identik dengan Indonesia. Sehingga, batik tidak sekedar seni, melainkan juga berfungsi sebagai pengikat, pemersatu, serta menjadi jati diri bangsa.

Mencintai batik, harus dibarengi upaya melestarikan warisan bangsa yang sangat berharga tersebut. Maka, perlu mengerti segala hal terkait batik, baik asal usul, teknik pembuatan, motif, serta maknanya.

“Sudah sepatutnya generasi milenial paham sejarah batik dan bangga mengenakannya sebagai identitas bangsa. Sebab, sejarah membuktikan batik menjadi media diplomasi budaya bangsa di mata dunia,” tandasnya. (em/rel)

0 comments:

Post a Comment

SEMSI

SEMSI

Galeri Iklan

Statistic Views

Terkini

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN
** Group Media Sumbar **

Eksklusif

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

FACEBOOK - TWEETER

Google+ Badge